Rahasia Lengket dengan Istri Muda

NYONYA Heni setahun belakangan ini uring-uringan. Ini lantaran suaminya beristri lagi. Hari-hari sang suami senantiasa dihabiskan di rumah istri mudanya.

Sengaja Nyonya Heni tidak minta cerai karena dia optimistis bahwa suaminya bakal bisa dia rebut kembali dari cengkeraman istri muda.

Berbagai upaya pun dilakukan Nyonya Heni untuk mendapatkan kembali mutiaranya yang hilang. Usahanya antara lain dengan menyewa mata-mata untuk mengumpulkan informasi sebanyak mungkin tentang kehidupan suaminya dengan sang istri muda, termasuk informasi rahasia ranjang mereka: kenapa sang suami sampai lengket betul dengan istri muda.

Selidik punya selidik, si mata-mata berhasil mendapatkan informasi yang sangat akurat tentang mengapa suami Nonya Heni begitu betah di kamar tidur istri muda.

Rupanya, dalam setiap kali ritual hubungan biologis, si istri muda selalu mengawalinya dengan permainan yang mereka biasa sebut American Breakfast. Konkretnya, si istri muda menyediakan tubuh polosnya seperti sepotong roti dan di meja samping tempat tidur selalu tersedia berbagai jenis selai (ada selai nanas, selai srikaya, selai strawberi) dan juga messes coklat.

Selanjutnya, sang suami tinggal menikmati ‘rotinya’ dengan pilihan rasa sesuai selera pada hari itu.

“Silakan pahlawanku, kau mau sarapan roti dengan rasa apa? Tinggal pilih saja,” begitu rayu si istri muda.

Jika pas sedang ingin rasa nanas, sang suami akan mengoleskan selai nanas di atas ‘roti’ dan melahapnya habis-habisan. Di hari lain, sang suami pingin ‘roti’ dengan selai srikaya bertabur messes, dan seterusnya.

Mendengar laporan mata-mata tadi, Nyonya Heni pun tidak mau kalah set. Dia sadar usianya sudah tidak muda lagi, namun rasa optimisnya mengalahkan kesadaran akan usia dan bentuk tubuhnya.

Ia lalu membeli berbagai macam selai dan messes di supermarket dan ditatanya dengan rapi di kamar tidur. Pas jadwal suaminya pulang ke ‘sarang lama’, Nyonya Heni pun segera mempersiapkan dirinya. Ia melucuti segala jenis pakaiannya dan jadilah dia sepotong ‘roti’ di tempat tidur.

Begitu suaminya masuk kamar, Nyonya Heni membuka acara ‘sarapan’ dengan berkata,

“Silakan, sayangku. Kau mau sarapan roti dengan model dan rasa apa? Tinggal pilih saja.”

“Well” jawab suami, “Hari ini kayaknya aku ingin roti itu dipanggang saja!”

~ oleh Thomas pada April 4, 2010.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: